Hanya Keberuntungan

Sebagai pekerja kantoran, pergerakan tubuh tentu lebih sedikit dibandingkan dengan pekerja lapangan. Kalo di kantor, pekerjaan banyak dilakukan sambil duduk. Paling yang bergerak cuma jari-jemari (ngetik), kepala (celingak-celinguk liat bos) dan bibir (ngoceh sama temen di samping).

Untungnya setiap seminggu sekali kantor punya menu spesial, main futsal yang dimainkan setiap malam rabu. Salah satu cabor ini memang jadi pilihan karena sangat gampang dimainkan oleh seluruh kaum adam di kantor. Kan tinggal nyepak doank… yah, minimal cukuplah membakar sedikit lemak yang ada di tubuh. Yang gak punya lemak ya makin menonjol aja tulang belulangnya.

Namun minggu lalu, cabor yang dimainkan bertambah satu. Bulutangkis. Sayangnya letak lapangannya begitu jauh dari kantor dan mainnya di ruang tertutup, berbeda 180° dengan futsal. Aku saat itu turut bermain, dengan raket pinjaman dan main tanpa sepatu, akibatnya setelah bermain, kaki ini rasanya pegel gak karuan. Lebih parah sakitnya dibandingkan dengan main futsal. Kalo dipikir-pikir aneh juga, permainan badminton yang menggunakan kekuatan tangan tapi nyeri sendi-sendi yang dialami dominannya di kaki. Kata temen, itu akibat main tanpa pake sepatu. Ntah iya ntah betul.

Eh, tapi gak cuma itu dink, selain bulu tangkis, ada tenis meja juga. Nah, yang satu ini sempat dilombakan seminggu lalu untuk menyambut HUT Bank Sumut ke 50 yang jatuh tanggal 4 Nopember. Dalam kompetisi antar pegawai di kantor yang dimainkan secara ganda, akhirnya juaranya adalah saya. Kok bisa ya? Padahal kami mainnya biasa aja. (Main biasa aja bisa menang, apalagi main luar biasa) *nutup muka*

Karena kompetisinya lokal banget, hadiahnya pun gak bagus-bagus amat, tapi lumayanlah jadi nambah t-shirt sehelai. Teman-teman di kantor pun agak kurang percaya kami bisa jadi juara. Maklumlah, mainnya gak pernah pake smash, yang penting asal masuk aja. Bisa ngembaliin bola ke lawan dengan menempatkan bola di posisi yang sulit diambil lawan, gitu aja udah cukup buat bisa menang. Kalo boleh dibilang, kemenangannya memang sedikit berbau keberuntungan. Bukan karena memang jago maen.

Selamat Ultah buat Bank SUMUT, semoga di usia emas ini Bank SUMUT semakin tumbuh membesar, berkembang dan benar-benar menjadi bank andalan di Sumatera Utara. Dan semoga saja seluruh organik bank sumut semakin sejahtera, nasabahnya semakin kaya🙂

*Tulisan semakin ngalor ngidul*

3 Tanggapan

  1. Main badminton itu banyak gerakan yang menahan gerakan. Jadi kurasa otot bekerja lebih keras. makanya jadi bikin lebih pegal dibandingkan dg futsal kali ya..ntah iya ntah enggak juga tu..aku tebak-tebak aja..hahahaha…

    oo gitu ya, aku pun jadi setengah percaya nih cit… hahaha🙂

  2. Yah, yang penting dinikmati saja.🙂

    yah seperti makanan ya🙂

  3. Miss u jack Marhidung,,,!!!!

    hahhahahha,, 1000x,,
    Selamat atas kemenangan mu yang luar bisa,, oya kalau cerita main futsal,,, aku ingat saat kau masih di MBO, xixiixixiixiixixixiix

    karang kau dah bisa nendang2 bolanya ya,, wah kemajuan yang sangat luar biasa,,,
    kalau dulu ,,, kau kan takut ama bola, sat bola menuju ke arah mu, kau pasti lari,, kayak takut ama bola,,,xxixixiixixiixixixixiixixiix

    hahaha… ngejek kali kau zha, sekarang emang beda, karena maen futsalnya dah rutin setiap seminggu sekali. Kalo kau tengok permainanku sekarang udah jauh beda, aku gak takut lagi sama bola, bolanya yang takut samaku.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: